Nikita Mirzani Dijemput Polisi Kasus Aniaya Dipo Latief, Sempat Tak Mau Turun dari Mobil -->

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Nikita Mirzani Dijemput Polisi Kasus Aniaya Dipo Latief, Sempat Tak Mau Turun dari Mobil

Mas Anggading
Jumat, 31 Januari 2020

KONTENTERKINI.COM - Artis Nikita Mirzani dijemput pihak kepolisian Polres Metro Jakarta Selatan di bilangan Mampang, Jakarta Selatan, Jumat (31/1/2020) dini hari.

Melansir Wartakolive.com, Nikita diamankan pihak yang berwajib karena kasus dugaan penganiayaan.

Mantan suaminya, Dipo Latief mengalami tindak Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) yang dilakukan Nikita saat masih tinggal bersama.

Setibanya di Polres Metro Jakarta, Nikita sempat tak mau keluar dari kendaraan yang menjemputnya lantaran ada banyak awak media yang telah menunggunya di lokasi.

Ibu tiga anak itu meminta pengemudi memutar-mutar area Polres Metro Jakarta Selatan untuk memperlama ia turun dari mobil.

Kendati demikian, sejak sore awak media menunggu kedatangan Nikita untuk dimintai keterangan.

Dalam perjalanan ke Polres Metro Jakarta, Nikita menaiki mobil sedan berwarna abu-abu diduga milik petugas.

Sekitar pukul 00.30 WIB, Nikita tiba di Polres Metro Jakarta Selatan, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Niki tampak di dalam mobil tersebut karena sebelumnya kaca mobil itu sempat terbuka.

Namun, ia menutup kaca pintu mobil saat mengetahui banyak para awak media.

Nikita turun dari mobil pukul 00.50 WIB dengan mengenakan busana hitam dan topi putih.

Nikita Mirzani melangkahkan kakinya masuk ke dalam dengan mata sembab diduga habis menangis.

"Enggak (nangis), gua emang lagi serak aja," ucap Nikita Mirzani singkat saat masuk kedalam gedung.

Diberitakan sebelumnya, Nikita Mirzani ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Metro Jakarta Selatan atas kasus KDRT terhadap mantan suami sirinya, Dipo Latief.

Nikita dijemput paksa oleh polisi, lantaran dirinya sudah tiga kali mangkir dari panggilan penyidik untuk dilimpahkan ke kejaksaan, bersama berkas perkara.

Ia selalu mengirimkan surat kepada penyidik.

Saat panggilan pertama, surat itu diduga berisi surat sakit, kedua adalah izin umroh, dan ketiga alasannya karena sakit.

Hingga akhirnya Nikita Mirzani dijemput paksa pihak kepolisian karena sudah tiga kali dipanggil tidak hadir.

Pelimpahan Berkas Tertunda

Sebelumnya, penyidik menyelesaikan proses pemberkasan kasus dugaan penganiayaan dan kekerasan dalam rumah tangga dengan tersangka Nikita Mirzani.

Penyidik Polres Metro Jakarta Selatan pun siap melimpahkan berkas acara pemeriksaan kasus tersebut.

Berkas tersebut termasuk barang bukti dan tersangka ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

Pelimpahan berkas tertunda, karena Nikita Mirzani menyampaikan permohonan untuk menjalankan ibadah umrah.

Sepulang umrah, Nikita Mirzani kembali menyampaikan pemberitahuan sakit sambil melampirkan surat keterangan sakit dari dokter hingga Kamis (30/1/2020).

"Kami punya kewajiban menyampaikan tersangka dan barang bukti (setelah berkas dinyatakan lengkap oleh kejaksaan)," kata Kepala Satuan Reskrim Polrestro Jakarta Selatan, AKBP Irwan Susanto, Rabu (29/1/2020), dikutip dari Wartakotalive.com.

Pemberitahuan sakit Nikita Mirzani itu terhitung 23 Januari hingga Kamis kemarin.

Dalam surat keterangan sakit dari dokter itu, dijelaskan Irwan Susanto, kondisi kesehatan Nikita Mirzani belum memungkinkan diserahkan ke Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

"Kami melihat dari sisi kemanusiaan, karena surat itu dikeluarkan oleh medis," ujarnya.

Sumber : TribunNews
Baca Juga